teks – konteks

Meski berkaitan erat dan wajah lumayan mirip, pengertian teks (text) dan konteks (context) sangatlah berbeda. Kedua-duanya kita perlukan dalam membentuk pemahaman. Contoh:

“Memang gila, dia!”

Kita nggak ngerti kata-kata itu maksudnya gimana. Sebabnya jelas. Meski secara tekstual kita paham semua kata dalam kalimat itu (memang-gila-dia), secara kontekstual kita masih buta. Dengan kata lain, dalam hal ini, kita ‘dapat’ teksnya, tetapi tidak konteksnya.

Jika teks adalah ‘sosok’ (huruf, frasa, paragraf, tanda baca dan sebagainya), maka konteks adalah ‘semesta kecil’-nya (di mana sosok tersebut singgah dan jadi punya arti).

Dan dalam hal ini, yang paling membutuhkan ‘pengenalan kontekstual’ dalam kalimat tersebut adalah kata ‘gila’, yang bisa saja berarti macam-macam seperti: ‘sakit ingatan’ (makna harfiah), ‘bodoh sekali’ (membuat kesalahan serius yang notabene sangat tidak perlu), atau justru ‘hebat’ (misalnya baru saja melakukan sesuatu yang ‘wow’, gitu).

Jadi sekali lagi, apakah pengertian kalimat di atas merupakan pernyataan akan sebuah ‘fakta’ atau ungkapan ‘kekesalan’ (atau justru ‘kekaguman’), sangat tergantung kepada konteksnya.

Semakin kompleks atau dalam makna suatu ‘teks’ (kata, kalimat, kitab dan sebagainya), semakin tinggi tingkat pemahaman kontekstual yang diperlukan untuk mencernanya.

Pemahaman tekstual yang tidak disertai dengan pemahaman kontekstual yang memadai tidak saja akan membingungkan, tetapi bahkan bisa berbahaya—karena dapat menyesatkan (membuat merasa sudah paham betul, padahal sesungguhnya justru keliru sama sekali).

*****

—KK—

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s